Berita

Lima Pelanggaran Berikut Bisa Eliminasi Capres-Cawapres

×

Lima Pelanggaran Berikut Bisa Eliminasi Capres-Cawapres

Share this article

PASANGAN Capres-Cawapres dan juga tim sukses masing-masing harus ingat, ada sejumlah hal yang bisa mengeliminasi mereka dari bursa kompetisi pemilihan calon orang nomor satu di negeri ini.

Pengajar ilmu hukum Pemilu Universitas Indonesia (UI) Titi Anggraini mengatakan, pelanggaran etik yang dilakukan oleh mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Anwar Usman tidak akan membuat pasangan calon (paslon) tereliminasi atau terdiskualifikasi dari kontestasi .

Hal tersebut disampaikan Titi dalam webinar bertajuk ‘Konstitusionalitas : Permasalahan Etika Bisa Eliminasi Capres-Cawapres?' yang diselenggarakan oleh Magister Ilmu Hukum UI, Kamis (28/12) lalu.

Titi menjelaskan, ada lima hal yang membuat paslon didiskualifikasi dari kontestasi. Pertama, jika paslon melakukan tindak pidana larangan kampanye berdasarkan putusan pengadilan yang berkekuatan hukum tetap.

“Jadi di pasal 280 dan 284 (UU pemilu) ada larangan kampanye. Uniknya di sinilah, pemilu serentak, pilpres, pileg tapi diskualifikasi bagi peserta pemilu yang melanggar larangan kampanye yang merupakan tindak pidana, kalau inkrah itu diskualifikasi hanya untuk calon DPR, DPD, DPRD Provinsi dan DPRD Kabupaten/Kota. Pasangan calon di pilpres tidak ada diskualifikasi di dalamnya,” kata Titi dalam siaran persnya, Sabtu (30/12).

Kedua, lanjut Titi, paslon dapat didiskualifikasi jika ada rekomendasi dari Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) jika terbukti di dalamnya melanggar pelanggaran secara terstruktur, sistematis, dan masif (TSM) karena menjanjikan dan atau memberikan uang atau materi lainnya untuk memengaruhi penyelenggara pemilu dan atau pemilih.